.2

image

Lanjutin kerjaa
Btw gue mau cerita. Jadi nih tadi gue pergi fotokopi gambarnya sama vania. Tapi tiba2 ban motor vania bocor wkwk jadickami cari tempat tambal ban. Soalnya hari ini kan hari Imlek jadi tempat tambal ban chinese pada tutup. Susah deh nyarinya. Tapi akhirnya kami ketemu tempat tambal ban.
Disitu kami bimbang. Soalnya uang yang dibawa kurang banyak. Cuma 11.000 rupiah. Sedangkan abang tukang ban nya bilang harus ganti ban. Kalo mai ganti ban kan 35.000 tuh. Uang kami kurang. Kami bingung, mikir gimana dapet uang. Pengen minta tolong ke orang gereja di depan tambal ban, tapi gada yg kami kenal. Jadi kami coba datengin pos polisi di belakang tempat tambal bannya.
Pak polisinya bilang “bawa aja dek nanti baru balik lagi ke sini bayarin sisanya. tapi jangan lupa balik ke sini ya” kami bilang oke. Lalu pas balik ke tempat tambal ban nya, rupanya bapak penambal bannya kenal sama vania. Soalnya bapak itu dulunya kerja di depan rumah vania–sebagai tukang tambal ban juga– dan kenal sama vania. Dia bilang “kamu anaknya bu notaris yang di purnama ya?” Vania bilang iya. Dan itu Puji Tuhan bgt. Kita seneng karena dibolehin pulang walopun uangnya kurang. Tapi kami janji bakalan balik lagi ke situ buat bayar sisanya. Makasih Tuhan. Makasih Pak Polisi. Makasih Mama Vaniaaa.

.1

image

Hari ini abel, vania, alda, sama gue lg ngerjain tugas Pak Bambang. Buat pattern tekstil. Dilukis. Pake cat. And its soooo susah buat gue. Makanya gue minta tolong sama vania. Dia kan darah seninya tinggu tuh. Setinggi cintaku ke kamu awwww

My Beloved Friends

Disini gue mau nyebutin satu-satu temen-temen SMA gue yang gue anggap dekat sama gue.
Pertama, dari lingkaran paling dekat sama gue. Kita ada 17 orang, termasuk gue. Enam belas lainnya ada Elin, Alda, Echa, Anggi, Abel, Vayo, Wetta, Monik, Ochi, Rio, Kevin, Gerry, Ivan, Alvin, Martua, Willy. Gue describe satu-satu deh haha kenang2an buat kedepannya.
Pertama sekali, gue deket sama Elin, Echa, dan Alda. Gue kenal mereka jauuuh sebelum SMA. Sejak kecil. Kalo Elin dan Echa gue ga kenal banget. Kalo Alda dia temen main gue dari kecil soalnya nyokap kita satu marga. Elin itu orangnya baik, pinter, cantik, suaranya badai, lebay, banyak gebetannya. Gitu deh. Yang khas dari doi emang suara sama poninya. Dulu sih poninya rata banget kaya poni barbie. Tapi seiring berjalannya waktu dan kesadarannya akan poninya tersebut, sekarang Elin poninya miring yeay sama kaya otaknya.
Kalo echa orangnya diam-diam menghanyutkan. Kalo lo gakenal dia, lo bakalan bilang dia pendiem. Tapiiii kalo udah mulai akrab, beh bakalan tau deh aslinya gimana. Dengan suara cempreng khasnya dia bakalan teriak-teriak kaya cacing kepanasan. Dia orangnya gampang bosen, sama kaya gue. Bosenan. Dikit-dikit bosen. Gabisa diem. Doi juga orangnya dewasa. Makanya dipilih jadi Ketua Persisten yeay Echa Kuper.
Nah Alda nih orangnya rada lemot. Lola. Pea. Impulsnya lelet bangeet. Paling nyebelin kalo udah lelet. “Haaa? Apa? Kok ndak ngerti? Maksudnya apa?” Ih gue paling sebel sama sikap dia yang lelet itu. Tapi dibalik ke-lemot-an nya, Alda tuh baperan. Sama kaya Elin. Pokoke yang paling baper diantara kita ber17 ya mereka berdua. Dikit-dikit cerita ini baperin ini-itu banyak deh.
Lanjut, Anggi. Anggi orangnya miang tingkat dewa. Burengnya juga tingkat dewa. Dan muka duanya juga tingkat dua, apalagi di depan guru. Tapi gpp. Anggi burengnya bukan bureng anjing. Dia bureng bagus kok *prokprok*. Anggi teman makan w. Mau makan apa aja, ayok. Dan mungkin selain Alda, cuma Anggi yang paling ngerti gue *ea. Anggi mantannya Dapot, sama Oki. Terus dia lagi deket sama Nafi. Satu hal yang ga gue suka dari dia. Yaaa bukan kenapa sih. Tapi gue gasuka aja sama mereka berdua kalo lagi berduaan. Soalnya feeling gue ga baik aja ke mereka. Yaudah deh itu aja gausah dilanjutin jeleknya.
Abel. Abel ini mungkin yg paling unyu. Dia mukanya lucu banget. Ekspresinya ituuuu bisa dibuatnya kaya anak kecil. Lucu deh. Suaranya juga. Doi orangnya dikit-dikit “bunyi”. Abel suaranya juga bagus. Suka deh sama suaranyaaaaa.
Ochi. Nah ini si temen lentes gue haha gue sama doi suka banget ngeluarin kata-kata pedas ke orang lain. Ochi selain kata-katanya yang pedas, bibirnya juga lentes. Dih merinding deh kalo dia ngomong gitu haha. Dia juga suka baca novel kaya gue. Oiya ochi nih jarang banget ngumpul sama anak Gerobak. Karena waktu tidak memungkinkan kali ya.

What I Got Yesterday

Jadi, kemaren kelompok gue dijadwalin pemotretan buat buku tahunan. Jadi ada insiden, di kota baru sama purnama hujan deras gitu. Sedangkan di ayani gerimis doang. Ujannya juga bentaran doang kemaren. Jadi sebelum kelompok gue pemotretan, itu jadwalnya kelompok ipan. Eh ternyata udah setengah jam lebih, bahkan hampir satu jam dari jadwal seharusnya, kelompoknya ivan masih belom lengkap. Nah bang ardy, fotografernya, bilang pindah ke lokasi kelompok gue aja. Jadi ntar kelompok gue duluan yang pemotretan. Yaudah gitu deh. Hal pertama yang gue dapet, disiplin. Jangan ngaret. Ya gue sih emang jarang banget ngaretnya (Puji Tuhan) tapi itu pelajaran buat temen-temen yg lain aja. Oke lanjut.
Yang kedua, kemaren gue sama elin, ivan, abel, alvin, alda, sama frithz ketemuan sama bang rey, bang freddy, sama kakak2 sesama pelayan. Kemaren awalnya si elin curhat tentang mantannya gini gitu blablabla. Lalu setelah ivan, abel, alvin, alda, sama frithz dateng, kita ngomongin misi bang rey dkk untuk buat perpus di pedalaman gitu. Nah gue jujur dari dalam hati terdalam–cia bahasanya jiji banget ewh–gue tertarik banget pengen ikutan ke pedalaman gitu. Apalagi katanya gada sinyal gada listrik. Gue pengen banget nyobain hidup kaya gitu. Haha. Jadi intinya pelajaran kedua yang gue dapet, syukuri apa yang kita punya. Bagikan apa yang kita punya. Ga harus berupa barang (fisik) tapi bisa juga ilmu, atau apa aja.
Gitu aja sih. Gapenting banget ya. Yaudin gpp. Bhay

Ngomongin Kuliah Yok

Haha yaelah gue sok banget mo ngomongin kuliah. Padahal mau kemana ntar aja belom tau haha. Iye gue udah kelas 3 sma tapi belom jelas mau kemana. Gue belom yakin sama pilihan gue. Gue pengennya sih psikologi atau HI gitu. Tapi ya itu tadi gue belom fix kesana. Psikologi gue masih rada ragu sama prospek kedepannya, walaupun beberapa orang pernah berusaha meyakinkan guekalo psikologi kedepannya bakal bagus, yaaa dengan syarat S2 sih ya. Psikologi kaya hukum, harus S2 baru deh enak ngapa-ngapain. Tapi yaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa gue paling males belajar. Males kuliah lagi buat S2 wahaha.
Kalo HI, gue kepengen kesitu soalnya gue pengen jalan-jalan ke luar negeri. Gue juga pengen jadi diplomat gitu haha. Yaudin gitu aja sih. Gue lagi bosen btw. Temen chat pada ngilang. Oke byeee

LIBURAN YEAYYYY

YEAY GUE PULANG KAMPUNG WOHOOOOOOOOOOOOOOOO

YESSSSSSSSSSSSSSS seneng banget dah gue bisa pulang kampung. Awalnya sih gue mikir “yah ke kampung gada sinyal. jorok, lagi ewh” tapi nyatanya ga juga sih. Untung sebelom gue pulkam gue sempet beli telkomsel baru huahaha disana sinyal telkomsel lumayan lah. Disana juga ternyata ga jorok-jorok amat sih. Gue aja kali yang terlalu jijik sama hal begituan hehe.
Oke lanjut. Jadi gue pulkam dari 26juni-12juli. Nah tujuan utama yaitu pulang ke kampung bapak di rantau parapat. anak sumut mungkin tau deh itu dimana. Kampung bapak di sungai netek, di aek kanopan. dari aek kanopan masih masuk ke daleeemmmmm lagi. Nih selama perjalan dari Kualanamu ke rumah opung, gue kan selalu merhatiin diluar gimana tuh. Ternyata Medan rame juga ya. Lebih rame daripada Pontianak. Udah itu yg bawa kendaraan pada ngebut lagi. Oya disana juga kelapa sawit sama karet banyak buanget ya. Dulu waktu gue ke Medan ga sebanyak itu deh. Dulu yang banyak itu karet ya kalo gasalah. Sekarang gue liat banyakan kelapa sawitnya. Keren deh.
Nah sampe di rumah opung udah jam 1. Dan opung doli masih bangun uye seneng banget bisa ketemu opung. Oya FYI waktu itu kita mo ngadain acara. Gue lupa namanya apaan yang penting intinya ngasi makan yang enak ke opung. Jadi semua anak-anak opung ngumpul. Total anak opung itu ada 9. 6 cowo dan 3 cewe. Bapak itu anak pertama. Nah jadinya gue, sebagai anak pertama bapak, gue juga jadi pahompu panggoaran opung. Jadi ‘gelar’ opung namanya ‘opung Dina’ HUAHAHA bangga banget gue jadi paling sulungg.
Oke lanjut. Jadi acara dikampung itu tanggal 29. Dari 26-2 gue sekeluarga di kampung, tanggal 2 pagi keluarga gue sama Uda Cesi (adek tepat dibawah bapak). Dari ditu kita langsung jalan ke Porsea, melewati Siantar lalu Parapat. Nah di Parapat kami singgah bentar di persinggahan. Makan sama minum dikit lalu lanjut lagi ke Porsea. Di porsea kami ketemu Eda-nya Nanguda Cesi sama Nanguda-nya Nanguda Cesi (kami panggil opung, adek kandung Mama-nya Nanguda Cesi). Nah kan nyampenya agak malem tuh, kebetulan disitu ada pasar malam jadi kami yang anak-anak main bentar kesitu. Dan sampe disana……… amazing HAHA sumpah ngakak banget gue liat cowo-cowo yang kerja disitu. ITu rambutnya jadul banget dah sumpah. Pake pomade banyak-banyak deh kayanya HAHA asli lucu banget mereka. Disitu gue cuma naik kincir angin. Gue ga niat mo naik yang lain.
Besoknya gue dua keluarga sama Opung Porsea jalan ke Tomok, Pulau Samosir. Wow itu pertama kali gue kesitu. Seru banget deh. Ada bule dan gue sempet foto sama bule itu. Kalo gasalah namanya Jeremmy dari Prancis. Gue sama Cesi foto sama bule itu yeay. Oya sebelum ke Tomok, ada pasukan cowo yang ngamen nyanyi lagi tentang perempuan toba kalo gasalah. Lucu deh lagunya. Menghibur banget. Dan sebelum kapal berangkat mereka berenang disekitar kapal minta dilempar uang. Ya kami lempar uang receh. Lama-lama mereka minta uang kertas, ya gue kasih deh hehe. Lalu di Tomok kami belanja baju sama gelang. Gue sekalian beli oleh-oleh buat anak Gerobak juga disitu. Oya kami juga sempat ke Si Gale-gale sama ke Museum Batak. Keren deh keren ga terlupakan ini.
Dari situ kami makan bentar di Parapat lalu ke Sitorang. Beh disana dingin banget. Besok paginya kami makan mi gomak campur mi bihun. Lalu siangnya kami pulang ke Porsea, dan dari Porsea kami ke Siantar lagi ke tempat Tulang Ruth (adek mamak) makan lalu ke Huta Bayu. Kami nginap di tempat Opung (adek Opung Doli) lalu paginya kami lanjut ke rumah Maktua (jujur gue gatau hubungannya apa tp yg pasti kami berhubungan darah dari Opung Boru) lalu lanjut ke rumah Opung lagi (ito-nya Opung Boru. Sirait) Di rumah opung itu, bapak manjat pohon rambutan dan kami yg anak-anak mandi di sungai. Ahhhhh kerasa juga mandi di sungai. Kalo di Pontianak kan sungainya gabisa dimandiin. Ini segerrrrrr. Abis dari rumah Opung itu kami lanjut ke rumah Opung Belawan (mama-nya Mamak) dan yep perjalanan kami sampai disini. Lanjutnya kapan-kapan. Pokoknya di Belawan kami pernah ke kolam renang, lalu ke Medan Fair. lalu ke daerah Jalan Pancing, lalu ke rumah keluarga Mamak. Lalu sehari sebelum kami pulang kami ke rumah Inggrid di Menteng. Medan Tenggara. Inggrid yang dulu gue kenal jauh beda sama sekarang. Sekarang beehhh langsing. Dan gue tetep sama kaya dulu. Malahan makin gendut.

Hal dari sana yang gue bawa sampe sini cuma itu. Oya ada satu lagi. Kayaknya gue dapet temen sms-an lagi deh hehe. Iya jadi Bang Jhony-pariban gue-ternyata minta nomor gue ke Opung jadi ya kita sms-an sampe sekarang. Dan sepertinya saya mulai menyukainya hmmmm

asdfglkjh

Gue punya temen. Gue lumayan deket lah sama dia. Sering pulang sekolah bareng, atau pergi bareng. Dia cewe. Dan selama gue kenal dia, sampe sekarang sih (menurut gue) dia sama kaya gue, belom tertarik sama cowo di sekolahan.

Sekarang beda. Dia suka sama satu cowo. Dan  mereka beda agama.

Entah karena alasan itu atau mungkin karena gue ga rela perhatian dia ga ke gue lagi, gue gasuka sama mereka. Gue bukannya suka dengan sesama cewe ya, tapi gue jarang banget punya temen kaya dia. Serius. Oh, sorry. Ralat. Gue jarang banget punya temen. Makanya gue ga rela kalo dia punya gebetan. Mmmh sebenernya gebetan dia juga suka sama dia. Dan mereka udah tau perasaan masing-masing. Temen gue gamau pacaran karena beda agama itu. Tapi ya menurut gue pacaran itu cuma status. Kalo lo dikit-dikit ngabarin dia lagi dimana ngapain sama siapa, dia juga gitu ke lo, itu mah sama aja kaya orang pacaran-_- Mana chatnya juga pake sayang-sayangan pake emot yang……. you know lah ya emot gimana. Anjir itu sih lo udah kaya pacaran tapi status lo ga pacaran. Itu yang buat gue benci sama mereka. Gue benci mereka sama-sama. Seperti yang udah gue bilang tadi, gue benci ‘mereka’ entah karena mereka gaboleh karena beda agama atau karena gue ga rela temen gue diambil.

Ada yang bilang ke gue ‘Din dia kan ga jauhin kau kok kau ngerasa beda gitu? Kok ngerasa dijauhin sama dia?’ Yaaa yang tau dia gimana sama gue kan cuma kami. Kami yang ngalamin. Gini deh. Lo aja nih jadi gue. Gue ngajak temen gue ini ke tempat lomba anak drumband, dan berhubung doinya temen gue anak drumband, temen gue ini nempel sama doinya. Gue? Ditinggalin bengong-bengong gatau mo ngapain. Halah kaya tai deh. Bukan hanya sekali. SERING! I hate her. Really. Okay, okay. Not really. Gue gabisa benci orang.

SMILEMOTION2015

Lo pada punua LINE kan? Nah yok di add SMILEMOTION2015. gue lupa sih idnya apaan yg pasti itu ofc acc. ntar kaao lo udah add, lo ikutin instruksinyaa.
Lo nge post 1 foto di ig samadengan lo nyumbang satu operasi bibir sumbing. Nah sekalian beramal kita bisa sekalian numpang eksis :v haha

image

This photo is dedicated for those with cleft lip and palate, we are on our way to help them have a free surgery by YPPCBL. You can help them find us by posting a photo like this and spreading our contact below for anyone who needs the surgery. I support @smilemotion2015 and cordially invite you to participate in this campaign. #smilemotion2015
Contact Us!
Line ID: @smilemotion

thesassygirl