I’m back!

Hey! Apakabar? Lama ya gue ga nulis hahaha. Soalnya setaun ini gue susah ngambil waktu buat nulis hehe bisa tidur aja udah hebat.

So here i am, gue mau ceritain tentang apa yang gue jalanin selama setaun ini. Oke?

Pertama, gue mau ngomonin departemen gue. Kalau di kampus lain mungkin namanya jurusan. Nah gue kan masuk di matematika. Sebenernya, ini pilihan kesekian sih. Gue awalnya ngebet banget ke TekMes. Tapi, ternyata Tuhan merestui gue di matematika. Dan jengjengjeng gue bersyukur banget gue ditempati disini. Soalnya, FisDas gue aja dapet C hahaha jadi gengs intinya, yang terbaik menurut kalian bukanlah yang terbaik menurut Tuhan. Cailah bisa aja ya bahasa gue hahahaha

Kedua, gue mau ngomongin tentang kegiatan maba di departrmen gue. Iya, kegiatan maba. Ospek. Jadi di departemen gue ada sistem gitu, dan ada namanya. Dan di tahun gue, diadainnya dari tujuh Februari sampai enam Juni. Tujuh Februari itu semacam pintu masuknya gitu. Selama empat bulan, kami dikasih tugas ini itu, dipanggil seangkatan harus full team, interaksi dengan kating, dan banyak lah. Selayaknya ospek pada umumnya. Yang gue tangkep, tujuannya bagus sih. Itu untuk melatih kami supaya kedepannya ga panik ketika dihadapkan dengan sesuatu. Misalnya, dalam waktu singkat harus menentukan keputusan yang menyangkut angkatan. Atau panggilan-panggilan malam hari. Gue percaya kok, tujuan utamanya itu baik untuk gue dan temen-temen. Tapi yang gue kurang sreg sama sistem ini, cara si-pendahulu memperkenalkan sistem ke kami. Tbh, gue gasuka orang yang buang2 waktu. Kalau ngomong muteerrr dulu baru nyampe ke inti. Jadi yagitu deh haha lama-lama males. Tapi, enam Juni kemarin kami seangkatan officially resmi. Angkatan loh ya. Belum individu. Kalau per individu mau dinyatakan resmi, harus ngelakuin beberapa tugas lagi hehehe

Ketiga, last. Kata orang, save the best for the last hehe. Disini gue mau cerita tentang temen-temen gue. Satu, ada lima orang yang dari semester satu lengket sama gue. Main bareng, belajar bareng, jalan bareng ke kampus, curhat, ketawa-ketawa, nangis, banyak yang udah kita laluin. Tapi, di semester dua ga begitu lengket lagi. Gue yang menjauh, sepertinya. Karena gue ga nyaman dengan hubungan yang “terlalu dekat”. Gue gasuka aja setiap kegiatan gue diketahui/dipantau. Dan lagi, kalau terlalu dekat, akan susah melepaskan. Aku gasuka aja hehehe. Di semester dua gue lebih dekat ke banyak orang. Tapi gue tetep ngobrol sama lima orang tadi, dan ada lagi tiga orang yang lumayan deket sama gue. Mereka ini yang sepemikiran sama gue, dan lumayan aktif di angkatan. Dan salah satu dari tiga ini, kamarnya deket kamar gue dan motornya sering gue pinjem hehehe. Dan kemudian, selain teman-teman cewe, pastinya ada teman-teman cowo. Di angkatan gue cowonya cuma 30-an, dan gue lumayan dekat ke hampir semua. Definisi lumayan dekat gue adalah gue ga canggung kalau ngobrol, chat, bercanda, atau mengejek mereka ya hehehe. Tapi di antara sekian banyak, hanya beberapa yang benar-benar gue merasa nyaman. Nyamannya bukan nyaman cewe-cowo ya. Nyamannya itu… nyaman temenan sama mereka. Ada yang kocak, suka becanda. Ada yang enak digodain (read: dibully). Ada yang suka debat. Ada yang lucu. Macam-macam deh. Tapi, lagi-lagi, diantara itu ada dua orang cowo yang sering bikin gue terkagum-kagum. They amazed me. Dua-duanya ganteng, dua-duanya enak banget dipandang hehe. Yang satu, dia pinter. Visi kedepannya jelas. Dia mau ini, mau itu, harus gini, harus itu. Orangnya ilmiah banget menurut gue. Dia juga suka mendebatkan hal-hal yang sebenarnya gapenting. Dan suka “menjatuhkan” orang lain. Katanya, seru aja liat orang lain kesel. Iya, nyebelin ya orangnya? Hehe. Yang satu lainnya, dia alim, tapi suka bikin jokes receh. Ga hanya jokes, kelakuannya juga suka aneh-aneh. Gatau dah dapet kemampian darimana. Kayanya gada hari tanpa dia ngelucu. Makanya, kalau dia diem, semuanya pada bingung ada apa dengan dia hehehe. Dan mereka berdua, suka banget melayang-layang di kepala gue haha gatau deh kenapa. Gue kesini, ada bayangan mereka. Gue kesana, ada lagi. Gila kali ya, gue?

Udah deh, sekian dulu bacotnya. Gue mau lanjutin hari liburan gue yang membosankan. Pappoy!!

p.s. gue ada nge post beberapa hal di line dan ada yang gue save di notes. Nanti gue share ya. Love!!

NEW LIFE!!!

HALOOO!!! APAKABAR!!

Lama banget yak gue ga ngepost hahaha gue mau cerita lagi niih. Setahunan lebih ya ga nulis. But as usual, idc gada yang baca. I write this just for fun ye kan hahahahaha.

Jadi nih, setelah gue dan teman teman bersenang-senang menghabiskan uang orangtua, gue berada di titik terjatuh gue. Gue ga lolos sbm, gue ga lolos utul, dan ga lolos pmb uns. Apalagi STIS. Di tahap terakhir gue gagal. Itu kaya.. udah tinggal diresmiin jadi mahasiswa, eeh gagal. Sakit banget cuy haha down banget gue taun lalu. Gue ga lolos SNMPTN, SBMPTN, UTUL, PMBUNS yaa kecewa juga tapi ga kecewa banget. Karena gue bener-bener ngarepnya di STIS. Dan gue pede aja gitu loh soalnya (ga bermaksud sombong) di regional Kal-Bar taun lalu, gue tertnggi nilai TKD nya. Cuman mungkin yaah kesehatan gue kurang baik jadi yaa gitu gagal. Worst birthday gift ever. Yang bikin gue down parah itu, gue sebenernya gamau buka pengumuan sampe siang. Kan sebelum-sebelumnya gue selalu buka tengah malem. Tapi untuk pengumuman terakhir, gue mau simpen dulu sampe siang. Eeh tau-taunya mamake bangunin tengah malem sambil nangis bilang gue gagal. Mau tambah parah gimana lagi?

Tapi yang lalu biarlah berlalu ya kan haha jadiin pelajaran ajaa. Gue seneng kok gue gagal. It means gue gaboleh sombong dan nyaman dengan posisi yang ‘belom pasti’.

Jadi gue ga kuliah taun lalu. Gue memilih nganggur. Sebenernya gue bisa aja daftar mandiri UNTAN atau ikut PTS kaya Gundar tapi YAKALI MASUK PTS MAU DAPET DUIT DARIMANA COBAA?? Jadi gue nganggur. Bapake Mamake gamau gue nganggur, tapi gue jelasin gue mau nganggur dan belajar benar-benar buat SBMPTN taun depan. Daripada gue buang0buang duit dan waktu untuk hal yang gue gasuka mending gue belajar kan? Jadi gue minta dimasukin bimbel. Lalu gue pinjem buku Wangsit dari Hendry (thanks banget Hen it helps. Sampe sekarang masih dipake buat bahan ajar hehehehe) dan gue juga dapet copy-an Expedia 2016 dari temen grup gue (Reza, anak grup hoomn, dari Bogor. Angkatan 2016 juga. Tapi gue dapetnya di bulan Februari). Wuenak tenan. Exped+Wangsit gretongan. Patut disyukuri dan dimanfaatkan sebaik mungkin kan? Yap itulah yang gue pikirin di awal gue nganggur. Belajar, belajar, dan belajar. TAPITAPITAPI yaa as usual gue pemales dan hangat-hangat tai ayam jadi itu cuma bertahan beberapa saat aja. Makin lama makin malas haha tapi gue belajar ga cuma dari wangsit dan exped. Gue ikutan grup belajar dari Q&A Grup (MaFiKi. MAKASIH BANGET PARA ADMIN BERKAT SOAL-SOAL KALIAN YANG LUAR BIASA SUSAH AKU JADI TERBIASA DAN SEDIKIT BANYAK NAMBAH ILMUNYAA!) dan gue ikutan grup-grup belajar gitu. Nah dari situ kan sering tuh keluar soal-soal jadi gue kerjain deh. Latihan dikit-dikit gitu. Gue ikut TO-TO offline maupun online, dan menurut gue, gue udah cukup menguasai. At least sedikit mendekati target gue taun ini, yaitu Teknik Mesin ITS. GUE MIMPIIN BANGET BISA KULIAH JADI ANAK TEKNIK MESIN DI ITS WAKAKAKKAKAK tapi bisa kuliah aja gue udah sujud syukur.

Mendekati SBM gue makin ga karuan. Gue ngerasa masih kurang tapi gue juga ngerasa udah cukup. Gamau nambahin lagi, nanti error. Jadi yaa jalani aja. Kalau ada yang gue inget gue belom paham, gue baca dikit. Gue baca materi-materi yang bener-bener ga gue mengerti, biar nanti di SBM bisa gue jawab dikit-dikit lah.

Pendaftaran SBM gue bingung mau pilih apa. Dari awal masuk Q-Learning gue tagetnya teknik mesin semua. ITS, UNS, UB, UNUD. Terus mengecil jadi ITS UB UNUD. Makin mendekati SBM dan makin banyak gue ikut TO, gue ragu. Gue mau ‘aman’. Jadi untuk Teknik Mesin gue pilih di ITS dan UNUD aja. Satu lagi gue mau daftar di ITS. Tapi gue bingung mau Teknik Perkapalan atau Matematika. Jiwa teknik gue sih tentu aja prefer ke TekPal. Tapi gue liat, kuotanya lebih sedikit walaupun passing-gradenya lebih rendah dibanding Matematika. Jadi di pilihan kedua gue masukin Matematika ITS.

Waktu tes, gue blank beneran. MATDASNYA LUAR BIASAHAHAHAHAHA gile aja muncul asimtot. Gapernah gue pelajari lagi tuh makhluk. Tiba-tiba aja muncul. Sainteknya juga susah banget parah. Gue cuma jawab total saintek ada 7 atau 8 soal gitu. Gue banyakin di TPA (tapi tentu aja gue jawab yang yakin. Yang ga yakin gue skip aja. Biar ga makan nilai.). Gue hopeless sama hasil, UTUL juga sama. Yang lain pada lancar aja jawabnya. Gue jawab dikit doang.

Pengumuman SBMPTN, 13 Juni 2017, 14.00 WIB. Gue dari jam 13.50 udah standby hp buat liat hasil. Gue masuk kamar, berdoa bener-bener ke Tuhan. Gue berdoa semoga lolos. Dan dimanapun gue dilolosin, semoga gue ikhlas. Dan kalaupun gue ga lolos, semoga gue ikhlas. Tepat 14.00 gue buka mirror link via link UNTAN. Bisa terbuka tapi gada tombol insert data. Gue reload tetep aja gabisa. Yauda gue sabar. Gue buka Line dan liat kabar baik dan kabar buruk dari temen-temen di grup. Ada yang lolos di ITB, UI, UGM, banyak dah. Ga sedikit juga yang kecewa karena ditolak. Lalu adek gue bilang ke gue, dia lolos. FSRD UNS. Gue mikir “gile aje dia nyoba sekali langsung lolos lah kok gue nyoba berkali-kali tetep gagal sih? Ga terima” haha jadi gue langsung buka lagi tuh websitenya. Pake mirror link ITS atau UNTAN gitu gue lupa hehehehe nah pas kebuka bisa tuh. Gue masukin data dan sebelum klik submit gue doa lagi. Gue bener-bener mau kuliah, biar bapake mamake seneng. Gue klik submit, gue liat dulu nih ke sebelah kiri. EH ADA QRCODENYA! Artinya itu lolos. SENENG BANGET GILAAA lalu gue geser ke kanan bawah. LOLOS DI ITS ANYINK gue seneng parah dan gue makin berharap semoga itu Teknik Mesin. Dan jengjengjeng ternyata saya tergeser ke pilihan kedua yaitu Matematika. Kecewa? Pasti. Tapi gue berusaha ikhlas. Lalu gue buka line lagi dan yang lain pada nanyain kabar. Gue jawab deh MTK ITS. Dan you know what? Adi Sakti, si pinter itu, bilang “padahal gue milih disitu wkwk” dan dia ga lolos. Bukannya menjatuhkan Adi tapi itu kaya tamparan buat gue untuk lebih mensyukuri. Yang lain banyak banget yang mau posisi gue, tapi gue malah minta lebih, Kurang ajar banget yak haha jadi yaaa here i am di Surabaya.

Ga nyangka Surabaya jadi rumah kedua gue.

 

Surabaya, 27 Agustus 2017. 08:24

JOGJA-DAY3

JOGJAAA!!! YUHUU akhirnya aku nyampe di Jogja! Aku kemaren nyampensini tanggal 2 sore barengan ivan martua juga. Lalu kami dijemput kevin lalu pergi makannn.

Kemaren tanggal 3, kami jalan seharian. Dimulai dari wisata alam Prono Jowo, di Kaliurang. Rencana awal sih ke air terjunnya tapi berhubung ada yang lebih memarik, yaitu pemandangan gunung Merapi, yaa jadinya kami naik ke bukit Prono Jowo. Kemaren aku manjaaa banget. Sampe nangis. Gara-gara takut tinggi, takut naik ke atas bukitnya. Yaa soalnya itu di kiri-kanan jurang. Salah napak dikit, tamat. Makanya rewel kemaren. Cape juga naiknya. Menanjak banget. Tapi tapi tapi itu beneran worth it sama hasilnya. Di atas, wuidiiihhh indah banget pemandangannya. Aku cinta Indonesia. Betenya kemaren aku liat banyak banget samlah daerah situ. Dasar anak gaul, bisanya ngotorin doang. Bisanya upload keindahan alam doang. Tapi menjaga keindahan alam itu gabisa.

Habis dari Kaliurang kami ke Borobudur. Maklumlah kami belum pernah kesana. Yaa walaupun waktunya mepet ya. Cuma setengah jam kami di sana karena udah sore. Tapi untungnya kami udah banyak mengabadikan momen-momen kami di sana. Dari Borobudur ke sekelilingnya, itu indah. Emang Indonesia punya alam yang luar biasa indah. Damai gitu kalo ngeliatnya hahaha.

Besok, tanggal 5 Juni aku ikut tes mandiri UGM. Jadi hari ini “belajar” dulu hahaha. Doain sukses ya, teman-teman. Saya sayang kalian.

JKT-day3

Selamat pagi dunia. Tadi malem aku nginep di rumahnya tantenya ecak. Sebenaenya itu ga disengaja ya. Rencananya kemaren belajar aja di rumah tantenya ecak sampe jam 10 lalu pulang ke rumah Abel, soalnya deket juga. Eeeh aku malah ketiduran wkwk jadinya nginep deeh. Padahal aku kemaren pengen rewind NET 3.0 gila aja ada Jessie J, Dawin, OMI juga. Itu NET bener-bener kece abis deh! Sekarang karena gue gagal nonton NET, gue mau nonton di yutub aja ntar. Kali aja ada wkwk.
Oiya hari ini kami mau survey lokasi ujian SBMPTN. Rencananya sih jam 10 otw dari rumah Abel biar ga kena macet. Jauh juga kan soalnya. Hmmmm doakan kami sukses ya! Babayyy mwah

Jakarta!!

Heyyoooo
Aku di jkt nih hahahaha mau tes sbm soalnya. Baru nyampe tadi pagi jam setengah 8an. Oiya. Aku seneng banget hari ini soalnya aki lolos seleksi masuk STIS tahap 1. Puji Tuhan. Kesempatan masuk STIS makin terbuka lebar (: Aku di jkt tinggal sama Abel, di rumahnya di Jagakarsa. Lalu ntar tanggal 3 ke Jogja, soalnya tanggal 5 aku ikutan tes masuk UGM. Dan tanggal 7 atau 8 aku balik ke Pontianak, persiapan tes psikologi buat STIS. Doakan aku ya (:

hello. its me

hi. apakabar?

aku baik (: setidaknya untuk saat ini. kemarin, aku sempat sedih. pertama, nilai ujian jelek. kedua, nilai biologi ga tuntas. ketiga, ga lulus snmptn. sedih bgt sumpah. down bgt aku. tp ga lama sih. soalnya life must go on kan. kita ga boleh stuck di satu titik so i moved on. aku sekarang lg berjuang buat sbmptn sama temen2ku. aku juga lagi berharap sama hasil tes usm stis kemaren. aku berharap banget aku keterima di stis. oiya untuk sbm aku rencananya ngambil teknik di ui (: doain aku ya

guys. pernah ga kalian ngerasa jenuh sama temen-temen kalian sendiri? sama temen-temen kalian yg bareng terus dari dulu? karena aku sekarang lagi ngerasain itu. jenuh, bosan, cape barengan sama mereka. terkadang, aku berpikir “Tuhan, aku udah berusaha kasih yg terbaik yg aku punya ke mereka. tapi kenapa mereka gini ke aku?” dan aku sedih bgt. aku sering ngerasa sepi. aku sering ngerasa ga dianggap.

Classmates

Gue mo bahas temen sekelas gue nih hahahaha mumpung ingetan gue masih segar. Maklumlah gue mudah lupa hehe. Oiya ini temen2 sekelas yang ‘berkesan’ buat gue dan diluar dari GRBK ya. Check it out

Haikal Hammas Putra Iqra. Kami sekelas cuma di kelas 12 (dia duduknya di sebelah kanan gue), tapi Haikal temen satu SMP dulu. Orangnya behelan, dulunya gendut sekarang udah lumayan langsing. Ganteng. Gantengnya enak diliat. Pinter banget, baik hati, alim (walopun kadang mesum tp ya wajar cowo dikit kan), dan di kelas orang ini cukup sering menjadi bahan bullyan hahaha apalagi gue. Enak aja ngebully dia. Nah gue sempet naksir dikit ama dia. Tapi dikit aja. Suka-suka gitu aja. Ga baper atau gimana. Sekarang, Haikal lagi baper sama Dhea. Dhea ini dinobatkan sebagai ‘tercantik’ sekolah gue di prom night. Cie cocok deh ganteng sama cantik.

Hendry Gunawan. Temen sebangku Haikal. Chinese (no judge, no SARA). Dia pinter, tapi nyebelin. Dia cowo tapi mulutnya itu cyiiinn kaya cewe banget. Kalo bahasa sini bilangnya ‘lentes’. Tajem. Bibirnya kalo udah ngomong beuh orang bisa mikir dua kali ini cowo apa bukan kok segitunya. Terus gayanya juga sedikit melambai. Sama kaya Haikal, Hendry juga sering jadi bahan bullyan. Hendry ini pernah menjabat sebagai sekretaris OSIS sekolah. Jadi ya guru-guru banyak kenal dia.

Dhea. Maria Yoscelind Dhea. Orangnya imut (baca: pendek), putih, cantik, pede, dan jidatnya luas. Maaf ya dhe hehe. Ini cewe orangnya frontal. Kalo suka, ya suka. Kalo ga suka, ya ga suka. Jadi ceritanya si Dhea ini sempat ‘ngejar’ Haikal setelah putus sama Oka (mantan Dhea). Tapi Haikalnya belum mau. Eeeh udah mau pisah gini baru deh si Haikal baper sama si Dhea. Jadi Haikal minta bantuan gue biar bisa nonton sama Dhea. Jadi deh gue mak comblangnya hahaha.

M. Akrabbi Mahaghani. Panggilannya Abim. Dia temen sekelas gue juga waktu kelas 9 SMP dulu. Orangnya setinggi gue, putih, kumisan. Rambutnya kriwel kriwel unyu. Pinter, jago gambar. Pengen jadi arsitektur. Orangnya lucu. Seru. Gokil pokoknya.

M. Daffa Aryantama. Panggilannya Daffa. Anaknya pinter. Dulu banget, ini cowo flat. Mukanya datar mulu. Sekarang, somehow, dia lebih berkespresif. Dan udah mulai pdkt sama cewe haha kemajuan bgt nih. Dia dari SMP kaku mulu. Datar. Gue sempet merasa ‘seram’ sama doi. Tapi doi manis. Apalagi kalo senyum. Suka gue liatnya hahaha.

Delvin Reza Putra. Dekat sejak SMP karena sama2 aktif di organisasi BAJABARA, barisan pelajar pengibar pendera. Semacam Paskibra, tapi beda. Aturan baris-berbarisnya juga ada beda dikit sama Paskibra. Dekat sejak SMP, tapi sekelasnya di kelas 10 dan 12. Anaknya eksis soalnya mukanya lumayan ganteng dan memikat. Supel juga. Dan gue gabisa marah sama ini cowo. Gatau kenapa. Dia pernah buat gue kesel sampe gue mau nangis tapi yagitu gabisa marah beneran. Kesal aja.

Helsa Alyayuan. Anak basket, sekarang kerudungan. Putih. Dulu masih kacamata, sekarang udah pake lensa kontak. Mantannya Delvin haha. Jadian kelas 10, putus kelas 11, eh di kelas 12 disatuin lagi di satu kelas haha. Tapi pacarannya ga nyambung. Sampe di kelas 11 aja. Kalo soal rasa, Delvin masih sayang sama Helsa sampe sekarang. Helsanya engga lagi. Ini Delvin yang ngomong loh ya. Maaf Del gue bocorin di blog wkwk.

Hmmm mungkin segitu aja ya. Sisanya, belum berkesan. Atau ada yang gue lupain. Yang jelas, hidup SMA gue super sekali. Terimakasih teman-teman

Oiya guys tadi gue omeglean dan ketemu sama anak STIS dan itu wow banget hahaha gue seneeeengggg ketemu sama anak STIS. Ga nyangka bgt. Tapi doi lulus taun ini. Beda 4 taun kita.

Byebye

Funny Momment

yeeeyy besok gue ujian nasional woohooooo!!

btw gue disini mau share momen lucu kemaren waktu belajar bareng gerobak.

jadi jumat kemaren abis dari les, kami belajar lg ke basecamp. rumah elin. gue, ecak, vania, willy, dan frithz pergi ke rumah elin. si elin sama alda ke mol bentar beli buku renungan. nah ga lama setelah kami nyampe rumah elin, vania laper. tapi elin belom dateng di rumahnya. jadi bingung mau gimana. mau pergi pake motor, ujan. akhirnya bonyoknya elin nawarin biar dianter pake mobil. yowes kami berangkat.

tapi. lucunya. anak kandungnya aja ga ikutan makan. ini malah anak2 asuhnya yang diurus haha ini lucu bgt.

terus. paaass aja mau berangkat. si elin sama alda dateng. si elin langsung bilang “anaknya siapa ya?” anjir itu lucu aja. anak kandungnya ga diurus.

ga lucu ye? maap. bhay gue mo belajar besok ujian

D-7 UN

cailah ga terasa seminggu lagi ujian nasional haha padahal kemaren berasa baru kenalan sama si riki. iya itu kan jaman kelas 10, sekitaran 2 tahun lalu. sekarang gue intensif bimbel mtk+kimia deh. biar makin mantap kimia sama mtk nya, intensif seminggu full gpp dong ya?

btw doain gue ya semoga nilai ujian gue tinggi. memuaskan pokoknya haha biar enak masuk sekolah lanjutaan. oiya doain gue juga biar lulus tes stis. gue pengem bgt masuk stis. doain yaak!!:):)

sekian tulisan gue. nanti-nanti gue nulis lagi ya hehe bubyeee

. 3

Penat bgt gue sumpahhh cape sekolaahhhh.

Oiya btw gue mau cerita nih. Ini lebih semacam curhat gitu hehe curahan hati gie cailaahh

Jadi gini. Gatau kenapa, gue ngerasa kebudayaan Indonesia makin lama makin ilang. Bukan hanya kebudayaan “fisik” misalnya tarian daerah, lagi daerah, bahasa daerah… Tapi juga mental Indonesia gue rasa makin lama makin ilang. Yaa jujur sih gue sendiri juga ga Indonesia bgt. Tapi setidaknya gue berusaha biar gue ga lupa dan lepas dari kebudayaan Indonesia.
Contoh? Gue masih kasih senyum ke orang2 asing. Mungkin menurut kalian itu sepele tapi inget kan Indonesia dikenal dengan masyarakatnya yang ramah bgt? Gue lihat sih sekarang udah mulai jarang orang kasih senyum ke orang asing. Orang asing disini bukan hanya menunjuk orang asik kayak “bule”, tapi juga orang2 yang ga kita kenal. Yang bukan saudara lo, yang bukan temen lo, yang bukan kenalan lo. Gue bingung deh apasih susahnya kasi senyum ke orang?

Duh gue banyak ngeluh ya hehe maapin. Gue bilang gitu kan buat kita semua juga. Ayodong, masa makin lama identitas Indonesia makin ilang? Katanya “Damn I Love Indonesia” tapi lo sendiri malah ngilangin identitas Indonesia, yang berarti juga identitas diri lo sendiri.