. 3

Penat bgt gue sumpahhh cape sekolaahhhh.

Oiya btw gue mau cerita nih. Ini lebih semacam curhat gitu hehe curahan hati gie cailaahh

Jadi gini. Gatau kenapa, gue ngerasa kebudayaan Indonesia makin lama makin ilang. Bukan hanya kebudayaan “fisik” misalnya tarian daerah, lagi daerah, bahasa daerah… Tapi juga mental Indonesia gue rasa makin lama makin ilang. Yaa jujur sih gue sendiri juga ga Indonesia bgt. Tapi setidaknya gue berusaha biar gue ga lupa dan lepas dari kebudayaan Indonesia.
Contoh? Gue masih kasih senyum ke orang2 asing. Mungkin menurut kalian itu sepele tapi inget kan Indonesia dikenal dengan masyarakatnya yang ramah bgt? Gue lihat sih sekarang udah mulai jarang orang kasih senyum ke orang asing. Orang asing disini bukan hanya menunjuk orang asik kayak “bule”, tapi juga orang2 yang ga kita kenal. Yang bukan saudara lo, yang bukan temen lo, yang bukan kenalan lo. Gue bingung deh apasih susahnya kasi senyum ke orang?

Duh gue banyak ngeluh ya hehe maapin. Gue bilang gitu kan buat kita semua juga. Ayodong, masa makin lama identitas Indonesia makin ilang? Katanya “Damn I Love Indonesia” tapi lo sendiri malah ngilangin identitas Indonesia, yang berarti juga identitas diri lo sendiri.

.2

image

Lanjutin kerjaa
Btw gue mau cerita. Jadi nih tadi gue pergi fotokopi gambarnya sama vania. Tapi tiba2 ban motor vania bocor wkwk jadickami cari tempat tambal ban. Soalnya hari ini kan hari Imlek jadi tempat tambal ban chinese pada tutup. Susah deh nyarinya. Tapi akhirnya kami ketemu tempat tambal ban.
Disitu kami bimbang. Soalnya uang yang dibawa kurang banyak. Cuma 11.000 rupiah. Sedangkan abang tukang ban nya bilang harus ganti ban. Kalo mai ganti ban kan 35.000 tuh. Uang kami kurang. Kami bingung, mikir gimana dapet uang. Pengen minta tolong ke orang gereja di depan tambal ban, tapi gada yg kami kenal. Jadi kami coba datengin pos polisi di belakang tempat tambal bannya.
Pak polisinya bilang “bawa aja dek nanti baru balik lagi ke sini bayarin sisanya. tapi jangan lupa balik ke sini ya” kami bilang oke. Lalu pas balik ke tempat tambal ban nya, rupanya bapak penambal bannya kenal sama vania. Soalnya bapak itu dulunya kerja di depan rumah vania–sebagai tukang tambal ban juga– dan kenal sama vania. Dia bilang “kamu anaknya bu notaris yang di purnama ya?” Vania bilang iya. Dan itu Puji Tuhan bgt. Kita seneng karena dibolehin pulang walopun uangnya kurang. Tapi kami janji bakalan balik lagi ke situ buat bayar sisanya. Makasih Tuhan. Makasih Pak Polisi. Makasih Mama Vaniaaa.

.1

image

Hari ini abel, vania, alda, sama gue lg ngerjain tugas Pak Bambang. Buat pattern tekstil. Dilukis. Pake cat. And its soooo susah buat gue. Makanya gue minta tolong sama vania. Dia kan darah seninya tinggu tuh. Setinggi cintaku ke kamu awwww