My Beloved Friends

Disini gue mau nyebutin satu-satu temen-temen SMA gue yang gue anggap dekat sama gue.
Pertama, dari lingkaran paling dekat sama gue. Kita ada 17 orang, termasuk gue. Enam belas lainnya ada Elin, Alda, Echa, Anggi, Abel, Vayo, Wetta, Monik, Ochi, Rio, Kevin, Gerry, Ivan, Alvin, Martua, Willy. Gue describe satu-satu deh haha kenang2an buat kedepannya.
Pertama sekali, gue deket sama Elin, Echa, dan Alda. Gue kenal mereka jauuuh sebelum SMA. Sejak kecil. Kalo Elin dan Echa gue ga kenal banget. Kalo Alda dia temen main gue dari kecil soalnya nyokap kita satu marga. Elin itu orangnya baik, pinter, cantik, suaranya badai, lebay, banyak gebetannya. Gitu deh. Yang khas dari doi emang suara sama poninya. Dulu sih poninya rata banget kaya poni barbie. Tapi seiring berjalannya waktu dan kesadarannya akan poninya tersebut, sekarang Elin poninya miring yeay sama kaya otaknya.
Kalo echa orangnya diam-diam menghanyutkan. Kalo lo gakenal dia, lo bakalan bilang dia pendiem. Tapiiii kalo udah mulai akrab, beh bakalan tau deh aslinya gimana. Dengan suara cempreng khasnya dia bakalan teriak-teriak kaya cacing kepanasan. Dia orangnya gampang bosen, sama kaya gue. Bosenan. Dikit-dikit bosen. Gabisa diem. Doi juga orangnya dewasa. Makanya dipilih jadi Ketua Persisten yeay Echa Kuper.
Nah Alda nih orangnya rada lemot. Lola. Pea. Impulsnya lelet bangeet. Paling nyebelin kalo udah lelet. “Haaa? Apa? Kok ndak ngerti? Maksudnya apa?” Ih gue paling sebel sama sikap dia yang lelet itu. Tapi dibalik ke-lemot-an nya, Alda tuh baperan. Sama kaya Elin. Pokoke yang paling baper diantara kita ber17 ya mereka berdua. Dikit-dikit cerita ini baperin ini-itu banyak deh.
Lanjut, Anggi. Anggi orangnya miang tingkat dewa. Burengnya juga tingkat dewa. Dan muka duanya juga tingkat dua, apalagi di depan guru. Tapi gpp. Anggi burengnya bukan bureng anjing. Dia bureng bagus kok *prokprok*. Anggi teman makan w. Mau makan apa aja, ayok. Dan mungkin selain Alda, cuma Anggi yang paling ngerti gue *ea. Anggi mantannya Dapot, sama Oki. Terus dia lagi deket sama Nafi. Satu hal yang ga gue suka dari dia. Yaaa bukan kenapa sih. Tapi gue gasuka aja sama mereka berdua kalo lagi berduaan. Soalnya feeling gue ga baik aja ke mereka. Yaudah deh itu aja gausah dilanjutin jeleknya.
Abel. Abel ini mungkin yg paling unyu. Dia mukanya lucu banget. Ekspresinya ituuuu bisa dibuatnya kaya anak kecil. Lucu deh. Suaranya juga. Doi orangnya dikit-dikit “bunyi”. Abel suaranya juga bagus. Suka deh sama suaranyaaaaa.
Ochi. Nah ini si temen lentes gue haha gue sama doi suka banget ngeluarin kata-kata pedas ke orang lain. Ochi selain kata-katanya yang pedas, bibirnya juga lentes. Dih merinding deh kalo dia ngomong gitu haha. Dia juga suka baca novel kaya gue. Oiya ochi nih jarang banget ngumpul sama anak Gerobak. Karena waktu tidak memungkinkan kali ya.

What I Got Yesterday

Jadi, kemaren kelompok gue dijadwalin pemotretan buat buku tahunan. Jadi ada insiden, di kota baru sama purnama hujan deras gitu. Sedangkan di ayani gerimis doang. Ujannya juga bentaran doang kemaren. Jadi sebelum kelompok gue pemotretan, itu jadwalnya kelompok ipan. Eh ternyata udah setengah jam lebih, bahkan hampir satu jam dari jadwal seharusnya, kelompoknya ivan masih belom lengkap. Nah bang ardy, fotografernya, bilang pindah ke lokasi kelompok gue aja. Jadi ntar kelompok gue duluan yang pemotretan. Yaudah gitu deh. Hal pertama yang gue dapet, disiplin. Jangan ngaret. Ya gue sih emang jarang banget ngaretnya (Puji Tuhan) tapi itu pelajaran buat temen-temen yg lain aja. Oke lanjut.
Yang kedua, kemaren gue sama elin, ivan, abel, alvin, alda, sama frithz ketemuan sama bang rey, bang freddy, sama kakak2 sesama pelayan. Kemaren awalnya si elin curhat tentang mantannya gini gitu blablabla. Lalu setelah ivan, abel, alvin, alda, sama frithz dateng, kita ngomongin misi bang rey dkk untuk buat perpus di pedalaman gitu. Nah gue jujur dari dalam hati terdalam–cia bahasanya jiji banget ewh–gue tertarik banget pengen ikutan ke pedalaman gitu. Apalagi katanya gada sinyal gada listrik. Gue pengen banget nyobain hidup kaya gitu. Haha. Jadi intinya pelajaran kedua yang gue dapet, syukuri apa yang kita punya. Bagikan apa yang kita punya. Ga harus berupa barang (fisik) tapi bisa juga ilmu, atau apa aja.
Gitu aja sih. Gapenting banget ya. Yaudin gpp. Bhay